Permasalahan Kebahasaan dalam Surat Dinas Instansi Pemerintah

Hasil dari beberapa kali mengajar serta saat searching mengenai tata naskah dinas yang ada di lembaga-lembaga pemerintah, baik melalui internet maupun buku-buku yang ada, juga dari pengalaman pribadi, ternyata masalah kebahasaan belum begitu diperhatikan oleh para penyusun SK Gubenur, Bupati atau malah Menteri tentang tata naskah dinas. Menurut pengamatan saya, banyak tata naskah dinas yang dikeluarkan oleh instansi pemerintah lebih menitikberatkan pada faktor non kebahasaan, seperti bentuk surat, jenis kertas, stempel dinas, amplop yang digunakan dan penyimpanan arsip. Sedangkan masalah kebahasaan, seperti kesalahan ejaan, kesalahan pemilihan kata, kesalahan makna kalimat, kesalahan komposisi kalimat, jarang diperhatikan.

Ketertarikan saya bermula saat saya menemukan buku ”Bahasa Surat Dinas” yang dikarang oleh Drs. Dirgo Sabariyanto salah seorang peneliti pada Balai Penelitian Bahasa di Yogyakarta. Dalam buku itu dijelaskan bahwa surat dinas merupakan surat resmi sehingga dalam pemakaian bahasa surat seyogyanya mempergunakan kaidah Bahasa Indonesia yang baik dan benar. Dari situ saya, yang selama ini menyusun surat dinas secara otodidak atau dari petunjuk atasan atau rekan senior, jadi merasa sangat bodoh karena seringnya manut saja tanpa pernah belajar dari membaca buku…tapi khan lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali to….?!

Masalah-masalah kebahasaan yang seringkali terabaikan dalam suatu surat dinas adalah (ceritanya tentang kebakuan bahasa dengan mempergunakan bahasa yang tidak baku….). Uraiannya akan saya coba bahas dengan mempergunakan model contoh, uraian kesalahan, dan pembetulannya.

A. Kesalahan Ejaan
Ejaan secara singkat dapat disebutkan sebagai kaidah penulisan huruf, abjad, kata-kata, dan tanda baca. Ada empat kesalahan yang lazim terjadi, yakni kesalahan pemakaian huruf, kesalahan pemakaian huruf kapital, kesalahan penulisan kata, dan kesalahan tanda baca.

1. Kesalahan Pemakaian Huruf
Dalam pemakaian surat dinas kita sering memakai kata-kata yang tidak baku. Contoh berikut saya ambilkan dari kata-kata yang sering salah kita tuliskan dalam surat dinas.

No

  Lazimnya

  Seharusnya

  1.

  ijin

  izin

  2.

  sistim

  sistem

  3.

  analisa

  Analisis

  4.

  Pebruari

  Februari

  5.

  Nopember

  November

  6.

  Propinsi

  Provinsi

  7.

  persaratan

  Persyaratan

  8.

  jaman

  zaman

  9.

  azas

  asas

  10.

  komplek

  kompleks

  11.

  silahkan

  silakan

  12.

  ijasah

  ijazah

  13.

  alinia

  alinea

  14.

  tek

  teks

  15.

  maha dewa

  mahadewa

  16.

  kilo gram

  kilogram

  17.

  non blok

  nonblok

  18.

  se Jawa Tengah

  se-Jawa Tengah

  19.

  paska sarjana

  pascasarjana

  20.

  sub bagian

  subbagian

  21.

  catur wulan

  caturwulan

  22.

  ekstrim

  ekstrem

  23.

  olah raga

  olahraga

  24.

  tuna aksara

  tunaaksara

  25.

  ekstra kurikuler

  ekstrakurikuler

2. Kesalahan Pemakaian Huruf Kapital

a. Perhatikan contoh berikut
Mengharap kehadiran Bapak dalam rapat yang akan dilaksanakan besok pada :
H a r i    : R A B U
Tanggal : 4 April 2007
J a m      : 09.00 WIB
Tempat : Ruang Data Badan Diklat Provinsi Jawa Tengah
A c a r a : Pembentukan Panitia Diklat Prajabatan Golongan III.

Pemakaian huruf kapital yang salah terdapat pada kata Hari, RABU, Tanggal, Jam, Tempat dan Acara. Komposisi kalimat juga salah karena kalimat tersebut tidak memiliki Subyek. Disamping itu terdapat kesalahan lain yakni adanya penjarangan kata pada hari, RABU, Jam, acara. Kesalahan lain adalah pemakaian tanda baca yang salah yaitu : pemakaian tanda titik dua (:) dibelakang kata pada, juga tak adanya tanda koma dibelakang rabu, 4 April 2007, 09.00 WIB, dan Ruang Data Badan Diklat Povinsi Jawa Tengah. Sedangkan pemilihan kata jam, sebaiknya diganti dengan pukul karena jam menunjukkan alat (arloji). Perbaikan contoh di atas adalah sebagai berikut

Kami mengharap kehadiran Bapak dalam rapat yang dilaksanakan besok pada
hari      : Rabu,
tanggal: 4 April 2007,
pukul  : 09.00 WIB,
acara  : Pembentukan panitia Diklat Prajabatan Golongan III,
bertempat di ruang data Badan Diklat Provinsi Jawa Tengah, Semarang.

Mengapa harus ada tanda baca koma (,) dibelakang kata rabu ? Penjelasannya adalah kalimat tersebut di atas dapat diganti menjadi bentuk kalimat utuh seperti berikut :

Dengan hormat, kami mengharap kehadiran Bapak dalam rapat yang dilaksanakan besok pada hari Rabu, tanggal 4 April 2007, pukul 09.00 WIB, acara pembentukan panitia Diklat Prajabatan Golongan III, bertempat di ruang data Badan Diklat Provinsi Jawa Tengah, Semarang.

b. Perhatikan contoh berikut

KEPALA BAGIAN TATA USAHA

ttd
DRS. BUDI SANTOSA, M.SI
NIP. 500 056 071

Kesalahan pemakaian huruf kapital sering kita lihat pada pengirim seperti contoh di atas. Disamping itu penulisan NIP sebaiknya tanpa tanda titik (.) dan jangan dijarang-jarang. Perbaikan contoh di atas adalah sebagai berikut

Kepala Bagian Tata Usaha

ttd

Drs. Budi Santosa, M.Si.
NIP 500056071

c. Perhatikan contoh Penulisan Alamat Surat berikut

Kepada Yth.
Kepala Dinas Pertanian Prov. Jateng
d/a Kabag Tata Usaha
di-
U N G A R A N

Kesalahan pemakaian huruf kapital sering kita lihat pada penulisan alamat, khususnya pada Kalimat UNGARAN. Kata itu sebaiknya hanya huruf depannya yang ditulis dengan huruf kapital, serta tak perlu dijarang-jarang dan digaris bawah. Disamping itu awal alamat sebaiknya tidak perlu menggunakan kata kepada karena boros kata. Perbaikan contoh di atas adalah sebagai berikut

Yth. Kepala Dinas Pertanian Prov. Jateng
d.a. Kabag Tata Usaha
di Ungaran

Berhubung bahasannya sangat panjaaaaaaang….bertele-tele dan pekerjaan persuratan khan termasuk jenis pekerjaan kantor yang membosankan….hingga mau nulisnya juga bikin mood gak stabil…..maka tak pedot sampai disini dulu ya….

About these ads

19 responses to “Permasalahan Kebahasaan dalam Surat Dinas Instansi Pemerintah

  1. Nda, tulisan sebelah kiwa keton cuilik, jadi bagi yang manula nek arep maca ndadak makai kacamata tuebal.

    Siip deh, kalau memang ini disiapkan secara dhewekan.

  2. betul pak..
    Saya guru Kimia, tapi juga ngajar Bahasa Indonesia dan TIK di SMA yg ada di pedalaman Kalimantan Tengah, ketika saya bersama anak-anak menganalisis surat resmi yg berasal dari instansi-instansi di sekitar sekolah kami , ternyata yang paling banyak kesalahan justru dari sekolah sendiri. padahal saya pernah mengusulkan agar setiap surat keluar dikonsultasikan dengan guru bahasa terlebih dahulu, tapi jawaban yang sering saya dapatkankan adalah : LHA WONG DARI DINAS SAJA KAYAK GINI KOK, MASAK KITA MAU LAEN”
    selain itu saya di rumah kadang-kadang dimantai teman-teman untuk mengetik surat, laporan, proposal dll. sebelum ngetik biasanya saya nanya dulu : INI MAU DIKETIK YANG BENAR ATAU SEPERTI KONSEP? Hampir sama jawaban yang saya terima : ” INI ANU LHO PAK, SUDAH HASIL PEMIKIRAN TEMAN-TEMAN, UMUMNYA JUGA SEPERTI INI KHAN? atau INI YG BIKIN KONSEP KOMANDAN/BOS/ATASAN, SAYA GAK BERANI NGUBAH-UBAH”
    ternyata banyak komandan,bos, atasan yang masih mengabaikan cara pebulisan surat yang benar.
    gimana ya…

  3. Semua yang di paparkan diatas benar, lebih bagus lagi jika lengkap. Karena hal semacam ini dibutuhkan oleh banyak pihak. Dalam hal surat menyurat yang lebih fatal adalah penggunaan bahasa. Terimakasih.

  4. Biasanya atasan kita menganggap konsep surat yang dibuatnya sangat benar jadi ketika kita mengoreksi surat tersebut biasanya atasan menganggap kita so’ tau. Padahal seperti yang dikatakan Pa’ne bahwa jangan lihat dari umur atau posisinya tetapi lihat dari isi di kepalanya.ya gak Pa’ne

  5. saya sangat setuju, saran sayaada semacam tim bahasa di setiap pengelola tata naskah dinas.

  6. SangaT mEmbanTu untUk meMahami suraT DinAs

  7. saya sangat senang dengan pemaparan di atas,tetapi alangkah lebih baik jika disertai dengan doa.

  8. thanks sangat membantu..

  9. Memang betul sekali pak, saya pns pada sebuah birokrasi di Provinsi Maluku Utara,pada Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informatika, saya di bagian Manegemen sytem Informasi Publik, dan sering saya dapat tugas untuk membuat undangan sosialisasi, jadi terkadang tataletak bahasa sering terdapat keganjalan dan alhamdullilah dengan saya buka situs ini maka saya dapat memahami seutuhnya mengenai cara susunan kalimat yang absah dan jelas, sebab mengingat bidang tugas saya sangat dekat dengan Masyarakat luas.

    Thanks

  10. terima kasih sudah membantu saya.saya jadi tahu kesalahan saya dalam surat dinas.tolong di cek apakah komentar saya tulisannya ada yang salah.

  11. Wah, saya tertarik dengan tulisan permasalahan bahasa surat dinas pemerintah. Kebetulan saya mengajar diSMK program keahlian perkantoran, jadi ya rada nyambung gt.Mas Lutfi, saya masih ingat jenengan menjadi WI pada TOT yang pernah saya ikuti th 2008. Jenengan bilang klo jenengan orang cerdas alias …….. he..he.. (jenengan sendiri loh yang bilang…)

  12. sangat membantu sekali penjelasan tersebut, akan tetapi yang ngerti ama yang salah kaprah banyakan yang salah kprah…….jdi perlu kerja keras untuk memberikan kebenaran pada penulisan surat dinas.

  13. wah bila ada pemaparan mengenai konsep penulisan surat yang benar sesuai EYD dan perkembangan zaman, tolong dong informasinya

  14. terimakasih mas atas infonya yang sangat bermanfaat, tapi kalo bisa dilanjutin lagi dong pembahasannya hehehe…

  15. Melakukan sesuatu pekerjaan dengan cara BENAR, itu lebih baik daripada melakukan dengan cara yg lazim (common / biasanya). Kalo PNS belum punya sikap mental seperti ini, pantas instansi pemerintah kacau. Saya berada di lingkungan kantor yg punya sikap mental sperti yg saya sebutkan tadi. Saya bersyukur dan senang.

  16. EYD yang benar Pebruari bukan Februari. Nopember bukan November. Catat ya bapak – bapak

  17. boleh dishare pak untuk dasar aturan penulisan jadwal pelaksanaan acara pada surat undangannya, karena saya memiliki pendapat yang lain atas cara penulisan tersebut. Mohon bantuannya. Trima kasih

  18. Saya seorang mahasiswa Program Studi Pendidikan Bahasa Indonesia di salah satu Perguruan Tinggi Negeri di daerah saya,alhamdulliah saya menyelesaikan studi S1 dengan judul skripsi saya yaitu “Analisis Kesalahan Bahasa Surat Organisasi Mahasiswa”. Saya mengucapkan terima kasih atas buku “Bahasa Surat Dinas” yang ditulis oleh Drs. Dirgo Sabariyanto karena buku tersebut banyak membantu saya dalam menyelesaikan skripsi.

  19. saya setuju dengan saudara danias EYD yang benar Pebruari dan Nopember.
    untuk penulisan “Kabag” apakah sudah benar?

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s