Menghilangkan Fikiran Negatif

Asmani (2009) menyebutkan bahwa negative thinking biasanya berupa pemikiran, perasaan, dan intuisi yang menyalahkan diri sendiri dan orang lain, yang bisa menurunkan semangat dan mengendurkan daya juang. Yang gawat adalah jika pola berfikir negatif itu telah menjadi jalan hidup. Artinya, kebiasaan negatif thinking itu telah dijalaninya selama bertahun-tahun hingga bahkan dianggapnya hal itu sebagai sesuatu yang normal. Dengan menjadikan sebagai jalan hidup, mereka beranggapan bahwa untuk memperbaiki keadaan mereka harus mampu mengubah dunia alih-alih mengubah cara berfikir mereka. Padahal alangkah sulitnya mengubah sesuatu (dunia and seisinya) yang sangat tergantung pada kondisi orang lain (bahkan ada yang mengatakan dunia itu gak pernah berubah. Yang berubah hanyalah cara pandang kita terhadap dunia…). Mereka lupa bahwa jauh lebih mudah mengubah diri sendiri daripada harus mengubah dunia…

Erbe Sentanu dalam Quantum Ikhlas menyebutkan bahwa ada dua zona yang terdapat dalam diri manusia, yakni zona nafsu dan zona ikhlas. Zona nafsu adalah wilayah hati yang dipenuhi berbagai keinginan yang terasa menyesakkan dada karena dipenuhi dengan energi rendah yang penuh dengan perasaan negatif seperti : cemas, takut, keluh kesah, dan amarah. Sedangkan zona ikhlas adalah zona yang penuh energi tinggi dan bersifat positif karena penuh dengan rasa syukur, sabar, fokus, tenang, dan happy. Ketika kita ikhlas kita akan merasa penuh tenaga. Sementara jika kita sedang penuh nafsu maka pastilah kita akan merasa kehabisan energi.

Bagaimana cara menghilangkan fikiran negatif….?! Bapak Mario Teguh pernah mengatakan dengan mudahnya….cara menghilangkan fikiran negatif tentu saja dengan tidak berfikir negatif alias mulai berfikir secara positif…!! Semudah itu…?! Ya…semudah itu… Hanya saja kadang kita tidak sadar bahwa kita sedang berfikir negatif karena demikian terbiasanya kita dengan fikiran seperti itu… Gak percaya…?! Berikut akan saya uraikan beberapa jenis berfikir negatif yang saya sendiri masih terkaget-kaget mendapati jenis fikiran saya masih ada beberapa yang termasuk dalam jenis fikiran negatif berikut ini….

1. POKIR HITAM PUTIH
Pola pikir ini mengacu bahwa sukses itu adalah 100% atau harus nomor satu. Kalau Anda tidak sukses sempurna, Anda adalah pecundang. Padahal dunia ini sangat luas untuk dimiliki oleh seorang nomor satu sendirian. Dia pastilah butuh teman untuk membantunya agar sukses atau minimal untuk menikmatinya bersama-sama (Bukankah berbagi yang paling nikmat adalah berbagi kebahagiaan…?!). Belum lagi anggapan bahwa seseorang yang pernah berbuat jahat ibarat sang penjahat dalam film-film. Padahal dalam dunia ini tidak ada penjahat sejati. Setiap orang pasti menginguinkan berbuat baik, minimal bagi anak atau orang tuanya. Kata-kata yang sering muncul pada tipe ini misalnya : “Baiklah sekarang giliran saya. Saya harus menunjukkan kepada betapa hebatnya saya” atau “Saya berasal dari kota kecil, sementara yang lain berasal dari kota besar. Bagaimana mungkin saya bisa bersaing dengan mereka…?!”

2. POKIR KATASTROFIK
Ini adalah cara berfikir yg membesar-besarkan sebuah kejadian. “Ini momen yanjg paling memalukan dalam hidup saya” atau “Tidak pernah ada yg berani menghina saya seperti yang dia lakukan” Belum lagi bagaimana seorang ibu yang memaki-maki anak kecilnya waktu dia tanpa sengaja memecahkan gelas yang sedang dibawanya….dengan kata-kata “bodoh” atau “croboh”… padahal harga gelas itu hanya seribu…tak sebanding dengan hancurnya mental si anak….

3. POKIR PESIMISTIK
Dengan cara berfikir pesimistik, seseorang hanya akan melihat segala sesuatu dari sisi negatif dan membayangkan yang terburuk saja. Akibatnya akan muncul kata-kata : “Saya sudah tahu saya tidak bisa. Buang waktu saja” atau “Selama ini saya tidak pernah punya teman baik. Apa yang membuat saya mengira saya bisa mendapatkannya sekarang ?!” Padahal selalu saja ada sisi baik dari sebuah kejadian yang terpahit sekalipun.

4. SELF-FULFILLING PROPHECY
Pola pikir ini semacam kepercayaan diri bahwa sesuatu akan terwujud sesuai keinginan. Misalnya : “Saya tidak bisa melakukan aktivitas tanpa secangkir kopi di pagi hari” atau ”Kalau ndak merokok sehari saja kepala rasanya pusing” atau “Begitu mulai makan es krim, saya tidak akan bisa berhenti.” Padahal Anda bisa mengarahkan pola pikir jenis ini ke arah yang positif, semisal : “Segalanya akan berjalan lancar jika mulai saya kerjakan sekarang” atau “Saya pasti bisa mendapatkan pekerjaan ini”

5. PERNYATAAN HARUS
Cara berfikir ini dikendalikan dengan seperangkat peraturan yang kaku. Maka akan lahirlah ucapan-ucapan : “Saya tidak boleh makan setelah pukul enam sore karena akan membuat saya gemuk” atau “Saya seharusnya lebih banyak berlatih. Kini kesempatannya sudah hilang” atau “Badan saya akan terasa enak jika saya sudah BAB di pagi hari…”

6. POKIR INI BUKAN SALAH SAYA
Cara berfikir ini sama halnya dengan mengalihkan tanggung jawab atas tindakan yang dilakukan. Kata-kata yang biasanya terucap antara lain :“Kalau bukan karena dia, saya pasti dipilih untuk posisi itu” atau “Kalau saja saya punya waktu, saya pasti akan berhasil”

7. MENERKA PIKIRAN ORANG
Ini sama dengan mengasumsikan orang berfikir buruk terhadap kita. Misalnya: “Tidak ada orang yang tertarik dengan pembicaraan saya” atau “Lihat, mereka semua merendahkan saya” atau “Tidak ada yang suka dengan wanita yang bertubuh kecil dan tidak seksi seperti saya”

8. DISCOUNTING
Ini adalah cara berfikir yang berdasar pada prinsip tidak bisa menerima feedback posiitif. Sebagai misal : “Dia pikir dia siapa, koq berani menasihati saya” atau ”Saya tahu dia hanya pura-pura memberi masukan padahal tujuannya mau menjatuhkan saya”

9. POKIR PERBANDINGAN.
Artinya, pola pikir yang selalu membandingkan diri dengan orang lain. “Ya kalau Anda sih pasti bisa wong orang tua Anda kaya raya” atau Apa pun yang saya lakukan, dia pasti selalu selangkah lebih maju dibanding saya.”

Demikian beberapa hal yang saya tuliskan dari bukunya John Williams yang judul terjemahannya Dahsyatnya Terapi Bicara atau Positif Self Talk Therapy…moga-moga suka…. Kapan-kapan tak sambung lagi dengan yang lain… Kali ini janji deh….

About these ads

8 responses to “Menghilangkan Fikiran Negatif

  1. super sekali..
    *niru gaya pak MT

  2. wah sy masuk ke juga tuh suka nebak2 pikiran orang lain.
    yang paling sedih, saya msh sk berpikiran negatif sm Tuhan.
    Ngira kalo dibalik masalah, hikmah nggak tentu bakal datang.
    dan padahal nyatanya dibalik kesusahan selalu bakal ada kemudahan..yes im trying to believe it :)

    semoga kita bisa ngilangin pikiran2 negatif kita…

  3. Nice posting. Ayah, suami dan bos saya adalah orang-orang yang lebih sering berpikir negatif sehingga melelahkan. Saya juga Pak, tapi sedang berusaha untuk lebih banyak pikir positif. Ayah saya pensiunan PNS, Pak. Salam kenal.

  4. SITUS YANG MENGINSPIRASI

  5. iya,,, mmg btul ,…
    hidup tak trasa sperti hidup kalaw hati n pikiran qta slalu d slimuti negthink, makasi ts ilmu’nya, pak :)

  6. ILMU YANG SANGATTT AMPUHHH YA SEMOGA BISA MENERAPKAN DAN MERUBAH KE ARAH POSITIF SDIKIT DEMI SEDIKIT YA UNTK MENERAPKAN METODE DAN POLA2 PIKIR AN POSITIF DALAM HIDUPPPP AMIIIIIIN,TRIMAKASIH TIPS DAN MASUKANNYA.

  7. Menarik nih tipsnya. Perlu dicontoh.

  8. saya sangat tertarik dengan pola pikir anda karena hal yang sama(polah pikir negatif) sedan saya alami

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s