Hadirnya Sang Putri Malam

Alhamdulillaah…….akhirnya pada tanggal 5 Juni 2007 pukul12.20 WIB, Gusti Allah sudi memberikan lagi kepercayaan pada saya untuk mengasuh seorang putri……ya anak saya yang kedua lahir……dengan begitu cepat sampai tidak sempat saya tunggui karena waktu itu saya masih ada di perjalanan Semarang-Yogya…..mungkin bus yang saya tumpangi masih sampai Secang-Magelang…..meski kabar yang bahagia itu saya terima saat bus saya sampai di Blabak……after Magelang…….

Gak pa…pa…. lah gak sempat nunggoni, yang penting anak saya tersebut lahir dengan selamat, sehat, normal, dengan bobot 3,07 kg panjang 49 cm……dan yang paling penting ibunya juga sehat wal’afiat…. Bukannya gimana-gimana, tapi nggak tau kenapa fikiran saya terus khawatir dengan semakin dekatnya dengan kelahiran sang jabang bayi….Sangking khawatirnya, saya sampai gak berani nonton film “the pursuit of happiness“……bukan apa-apa…..cuman takut ketularan saja….Bahkan adegan tersebut sempat saya alami kala disuatu siang aku jalan kaki berdua dengan Wulan…kala hendak naik Bus ke Semarang…..tanpa ibunya karena terpaksa harus saya tinggal di Yogya…..

Yogya memang menjadi pilihan bagiku untuk melahirkan putri-putriku ….sedikit bikin repot memang…karena aku harus bolak-balik Semarang-Yogya sampai beberapa kali….tapi demi kebaikan bersama, mengingat profesiku yang kadang-kadang harus nginep keluar kota…dan takutnya pas aku dimana….eh istriku sudah kebelet melahirkan….khan susah….Kalau di Yogya…?! Banyak Saudara….juga ada simbahnya….pa lagi tempat simbahnya si Wulan dekat dengan beberapa rumah sakit besar di Yogyakarta….jadi sak wayah-wayah mau….tinggal mbecak….Merepotkan simbahnya….?! Nggak juga…malah simbahnya enak….gak usah repot-repot nengok jauh-jauh ke Semarang….juga Saudara-Saudara istri saya yang nglumpuk semuanya di Yogya…. Jadi….biar saya yang repot saja….

Tapi memang bener repot sekali akhirnya…..gimana tidak, ndilalah pas waktunya dekat dengan saat melahirkan…saat istriku mulai boyongan ke Yogya…yakni tanggal 17 Mei…..eh…anak saya malah lagi ujian….jadinya mbolos end minta ijin dulu sama Bu Guru agar bisa ikut ujian susulan…. Kemudian dengan terpaksa…Bu Liknya di Kediri saya tarik paksa ke Semarang buat nemenin Wulan di rumah…utamanya saat saya tiba-tiba harus ngajar keluar kota…meski saya sendiri selama Bulan Mei benar-benar membatasi acara keluar kotanya itu…tercatat hanya dua kali saya keluar kota waktu itu…itu pun yang nginep hanya satu kali…yakni di Jepara….

Kerepotan saya semakin bertambah saat minggu terakhir mendekati tanggal 31 Mei saya dikejar deadline buat ngumpulin berkas-berkas ajuan angka kredit saya selama satu tahun terakhir….bener-bener merepotkan ‘cause saya sedikit kurang persiapan dalam ngumpulin bukti-bukti kegiatan saya…..dan repotnya lagi tanggal 31 Mei juga deadline istri saya buat melahirkan….Tetapi untungnya semua kemudian beres….berkas angka kredit telah saya kumpulkan…dan untungnya atau malah bikin deg-degan istri saya belum juga melahirkan….”Ngenteni Bapake…” jawab istri saya dengan santainya…..

Jum’at pagi tanggal 1 Juni 2007…dengan sedikit tergesa-gesa saya berangkat sama si Wulan ke Yogya….takut ketinggalan ‘momen’ penting critanya….Tapi ternyata belum ketinggalan…bahkan nambah deg-degan soalnya sampai minggu pagi…istri saya belum juga melahirkan…..saya jadi was-was…teringat kisah temen saya yang bayinya meninggal dalam kandungan karena gagal lahir….alias terlalu lama dalam kandungan (sampai 10 bulan…)…tapi istri saya buru-buru menenangkan saya “ah…mundur seminggu biasa Pak…” Ucapan yang sedikit menenangkan saya…walaupun kemudian saya buru-buru membatalkan jadwal mengajar saya selama dua hari di Kabupaten Brebes….takut kalau pas ngajar pas waktunya….disamping perasaan saya yang sudah males and nggak mood buat ngajar….

Senin pagi saya telpon istri saya…masih tenang-tenang saja….sore juga begitu….Buru-buru saya nasehati istri saya buat priksa ke rumah sakit pada hari Selasanya jika belum juga kerasa…. Selasa pagi, 5 Juni 2007, kira-kira jam 05.30 istri saya sms yang isinya wis kroso sejak jam 3 pagi….Saya kemudian telpon dia…….. kalau nanti agak terang dia langsung ke rumah sakit saja buat periksa….tanya-tanya apakah bayinya bisa lahir hari ini…. Sementara saya buru-buru ke kantor karena ada janji dengan teman….Jam sembilan pagi saya pamit pulang….dan benar juga, saat di jalan, istri saya ngebel agar saya segera ke Yogya saja….karena dia sudah masuk rumah sakit…. Dan seperti cerita awal saya, sang jabang bayi akhirnya tetep nggak mau nunggu Bapaknya….maka Selasa 5 Juni 2007 pukul 12.20 WIB hadirlah kedunia ini sang putri malam…. LAILANI PUTRI SAYEKTI NURAINI…..


Walaupun lahirnya siang hari, nekad tak beri nama putri malam…karena saya memang pengen punya anak yang bernama LANI…mau Melani…sudah kadung Juni….. lantas….?! Ya….anggap saja lah Indonesia yang semrawut saat ini sebagai sebuah area kegelapan atau lekat dengan ‘sang malam’….Naaa….disini hadirlah sang putri…membawa cahaya penerang….tidak terlalu terang nan akhirnya bisa menyilaukan…. tetapi cukup sebagai ‘cahaya mata’ nan menyejukkan….karena dia Sayekti…alias tidak menawarkan janji-janji kosong…melainkan sebuah ‘karya nyata’ yang akan berguna bagi nusa, bangsa dan agamanya kelak…aaaaaammmmmiiiiiiiiiiiiiinnnnnnnnnnnn……….

One response to “Hadirnya Sang Putri Malam

  1. wah … selamat bos ….
    jadi kepengen nambah lagi nich… eh tapi ngomong2 soal nama nih, berarti nama JAMAL harus nunggu yang ketiga ya ?
    trus soal LANI, kayaknya ngefans berat sama pemeran LANI di JOMBLO nich,
    But selamat bos …. !

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s