Mencetak Rekor Mengajar

Momen ini sebenarnya sudah saya perkiraan jauh-jauh hari. Booming kegiatan Diklat Prajabatan di berbagai wilayah di Jawa Tengah, akibat pengangkatan besar-besaran PNS yang berasal dari pegawai honorer, mengandung konsekuensi bagi seluruh widyaiswara untuk siap-siap lari marathon….alias ngajar terus menerus….bahkan harus loncat sana loncat sini…. keliling berbagai daerah…..Ya…kalau ingat honor sih seneng-seneng saja…. tetapi yang paling penting sebenarnya adalah upaya untuk tetap fit, menjaga kesehatan sekaligus mood ngajar….akibat terlalu capek plus kurang persiapan juga…..Tetapi ternyata acara pemecahan rekor pribadi saya dalam mengajar baru saja terjadi di bulan Juni….artinya…selama bulan-bulan sebelumnya….saya masih banyak nganggurnya……

Lari marathon saya….dimulai dari Senin pagi saat saya nengok jadwal di sekretariat WI….dan ternyata benar ada jadwal ngajar di hari Selasa….Team Building Prajabatan Golongan II di Badan Diklat…..Berhubung saya udah lama juga puasa ngajar sehingga perlu melihat lagi bahan-bahan maka sebelum lohor saya pamit pulang… sekalian nyaur utang tidur akibat capek sehabis DL dari Yogya minggu kemaren….Begitu bangun tidur siang yang kurang nyenyak….tiba-tiba SMS masuk dari Mas Agus yang intinya memberi jadwal ngajar di Jepara pada Rabu pagi….wah tambah kerjaan ini….tapi untung materinya sama…jadi agak tenang…..Sebenarnya mau ngebut nyempurnain bahan-bahan yang sudah ada….tetapi karena kepala masih agak pusing karena sedikit masuk angin….akhirnya acaranya hanya mbukak-mbukak and baca modul dan power point-nya doang…..

Jam tujuh malam, saat saya masih lemas-lemes akibat masuk angin…. eee…..si Kendar, the mechanist man, nongol….biasa mau nantang maen bola….. pake yang virtual tentunya…..Kesempatan, mangsa datang tak diundang….. kalau mainnya seru, bisa jadi obat kentut…he…he…he….Tapi ternyata tidak bisa jadi obat……malah bikin tambah pusing….Mainnya sih seru….rame…ketat…. tetapi susahnya aku kalah melulu…..!! ”Sorry Kang, marahi tambah mumet….” begitu celotehnya saat dia pulang sambil cengengesan…..

Selasa pagi saya bangun dengan masih pusing-pusing dan badan pegal-pegal akibat kurang tidur semalam…..mungkin sekitar jam 1 malem aku baru bisa tidur…… akibat terlalu konsen ngerancang strategi pembelajaran yang mau dipake, jadinya malah susah tidur……dan rasanya tambah mumet saja kala membuka Hape saya, yang sengaja saya matikan semalam saat men’charge’…..ada sms dari panitia buat bablas ngajar Komunikasi hari ini mulai jam setengah dua siang…..blaik...!! acara istirahat siang yang sedianya gua siapin buat persiapan ke Jepara jadi berantakan…..tambah mumet…soalnya bus ke Jepara agak susah kalau sudah sore….naksi mahal….kepala tambah pusing rasanya…dan kalau sudah begini perutku terasa mules….tanpa bisa buang air besar……Waduh………..

Acara ngajar pada selasa pagi dimulai saat saya ngajar Prajabatan Golongan II angkatan II di Bandiklat….setelah main-main dengan sifat binatang, acara saya tutup dengan permainan puisi yang selalu ramai…..Setelah itu buru-buru saya pulang buat ngambil baju….’cause rencananya sesudah ngajar saya mau langsung ke Jepara saja via travel yang untungnya ada pada jam 6 sore….. Tapi karena gedubrak gedubruk plus konsen yang pecah…..acara ngajarnya di Prajab II angkatan IV dengan materi Komunikasi Efektif, kurang memuaskan….saya yang mulai kecapekan, gagal mendapatkan mood sekaligus gagal mengajak peserta ‘bersenang-senang’…..Tapi seperti Mr. Paulus bilang….tidak selamanya widyaiswara itu harus sukses dalam mengajar…. tetapi tentunya harus selalu kita upayakan bukan…..?! So….begini saja….kita ikuti kata bijak….kegagalan adalah celaka kecil…..but penyesalan adalah celaka besar……

Acara ngajar hari rabu pagi di Jepara saya mulai dengan  agak loyo campur lemes….’cause acara buang air saya yang saya tunggu-tunggu ternyata datangnya malah terlalu lancar…..sehingga perut rasanya kosong banget…….Tapi udara panas di sekitar Kampus Kelautan UNDIP, yang menjadi lokasi diklat, membuat badan saya semakin siang semakin hangat dan lebih bersemangat tentunya…. Setelah saya angetin peserta dengan permainan setan dan tuan putri…..after break snack, saya pusingin peserta dengan puzzle kata bijak….. yang sangking jengkel dan pusingnya….Mas Basuki sampek ngomong……luweh Pak, gak bakalan ditanyakan malaikat saat di kuburan……Dan sehabis makan siang, saat anak-anak mulai ngantuk….acara puisi yang ramai dan penuh konflik menjadi andalan saya untuk mensukseskan kegiatan ngajar saya pada Diklat Prajabatan Golongan III Kabupaten Jepara……Alhamdulillah……..

Hari Kamis pagi….sedianya merupakan hari yang paling berat bagi saya…. soalnya secara fisik saya sudah demikian lelah….ditambah penyakit gak bisa buang air besarnya datang lagi…..plus materinya adalah manajemen perkantoran modern selama 12 jam nan melelahkan plus penuh teori….. Tetapi ternyata kenyataannya tidaklah seburuk itu….Hari itu saya cukup sukses…. bahkan tidak merasa lelah sama sekali….gak tahu kenapa energi saya hari itu begitu berlimpah…..mungkin karena pesertanya begitu antusias….penuh semangat dan bermotivasi belajar yang tinggi…..atau mungkin karena 82,50 % pesertanya merupakan wanita nan cantik, muda sekaligus menyegarkan……..

Itulah rekor terhebat pribadi saya saat mengajar……selama tiga hari…..4 materi….Selasa 12 jam pelajaran (@45 menit) mulai 07.30 – 17.00….. Rabu 9 Jam mulai 08.00-15.30……plus perjalanan Semarang-Jepara-Semarang…..Kamis 12 Jam mulai 07.30-17.20…..Hari yang sibuk…..sangat menguras energi…..ada sedikit kegagalan….tetapi secara umum masih menyenangkan…..dam…dam…dam….

Iklan

One response to “Mencetak Rekor Mengajar

  1. ditunggu makan makannya pak WI n’ mudah2an sering2 ngajar lagi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s