Lebaran Tanpa Mudik…..

“Buat apa kita capek-capek mudik saat lebaran. Boros, berat diongkos, capek diperjalanan, belum lagi jalanan yang macet….Kalau cuman ngunjungi orang tua ya….mending hari lain saja….Sabtu-Minggu, misalnya………gak puas…?! ngambil cuti saja khan beres……” begitu kira-kira yang dikatakan Mr. Agus Ali beberapa tahun lalu saat menasehatiku kala aku ribut-ribut mau mudik ke Yogya…..Waktu itu aku gak menggubris….karena bagi aku, lebaran itu merupakan moment setahun sekali…..bisa ketemu Saudara-Saudara….handai taulan….teman-teman….So….omongannya kuanggap angin lalu dari orang yang mudiknya cuman Brebes…..dan aku tetap semangat untuk mudik ples liburan….walau harus mbenthiyut dengan berbagai barang yang harus kubawa….belum lagi nyari bus patas Semarang-Yogya yang susahnya minta ampun…..bahkan seringkali gak dapet….hingga aku seringkali memutuskan tidak puasa saat perjalanan mudik itu……

Tahun ini, berhubung, si Lani, anak bungsuku masih 4 bulan….aku memutuskan untuk tidak mudik kemana-mana…..ngeman bayiku ceritanya…..Dan tiba-tiba saja kata-kata Pak Ali itu terngiang lagi ditelingaku…..Mengapa….?! Ya….saya merasa begitu santai dalam menyambut lebaran tahun ini…. gak serba kemrungsung gitu…..Bahkan salah seorang rekan sempat mengatakan….”Koq Pak Lutfi kelihatan santai ya…..menjelang lebaran…..” Santai…..ya….karena memang tidak ada beban fikiranku, begitu jawabku waktu itu…..dan setelah tak fikir-fikir lagi, muara segala kesantaianku adalah aku berlebaran tanpa harus mudik tahun ini……!!

mudik.gif

Teringat lagi saat berlebaran dengan kewajiban mudik…..hari-hari menjelang mudik begitu sibuknya….. pertama, harus nyari jajan buat oleh-oleh bagi keluarga di rumah…..kedua, sibuk nyari duit buat ngejar setoran untuk ongkos mudik yang tak itung-itung seringkali tidak sedikit…..mulai dari buat ongkos transport-lah….buat nyangoni ponakan-ponakan….buat ninggali ortu dan Saudara yang masih kekurangan-lah…..buat beli jajanan lebaran juga disana….buat belanja-belanja pakaian istri dan anak sebagai souvenir saat pulang lah…..termasuk buat ongkos hidup selama disana juga…..Dan kalau dihitung-hitung, ongkosnya bisa lebih dari satu kali gaji…..!! Bener tidak….?! Lalu kalau semua buat berlebaran ria via mudik, maka buat makan di hari selain 1 minggu ceria itu njur darimana jal…..?! Kalau staf struktural sich pasti akan banyak acara bagi-bagi rejeki menjelang lebaran…..tapi buat aku yang widyaiswara ini mau ngarep-ngarep darimana…..?! Dengan mengingat saat puasa itu adalah saat berpuasa juga dari WI yang jelas-jelas sepi job ini……..

Itu baru dari segi finansial….belum dari segi tenaga yang pastinya akan terasa capek banget. Kurang tidur and istirahat itu pasti menjadi makanan sehari-hari buat orang yang mudik…..Mau tidur dan istirahat…..?! kayaknya eman-eman…..masa sudah habis waktu dan ongkos banyak buat jauh-jauh mudik lebaran malah dipakai buat tidur…..mending buat dolan-dolan dengan keluarga besar….saling kunjung dan silaturahmi dengan kenalan lama…….jalan-jalan ke tempat-tempat penuh kenangan di masa kecil….sekalian bertamasya keliling kota yang lama tak kita jenguk…. Dan semuanya itu pasti banyak menguras tenaga kita…..bahkan kalau kita tak hati-hati bisa jatuh sakit……Sebagai contoh, si Wulan anak saya, pastilah gak ketang sedino mengalami yang namanya sakit saat mudik…..gimana tidak….belum sehari nyampai Yogya, dia pastilah sudah lari-lari dengan si Mamat dan si Dita….kalau sudah gitu tidurnya pasti diatas kebiasaan alias diatas jam 9 malam….tidur siang….?! Susah, wong pasti diganggu teros….Setelah si Damar, Wawan, Dinar (eh ini semua adalah my ponakan-ponakan) datang…. acara lari-larinya pastilah tambah seru…. dan kalau sudah begini pasti kecapekan…. dan ujung-ujungnya badannya njur meriang, panas dan pusing…..

Lalu bagaimana ceritanya lebaran tanpa mudik…..?! Sementara belum ada cerita….wong kitanya baru tahun ini ngalamin….yang jelas sangu di kantong ya tidak begitu keluar banyak….njur istirahat juga cukup…..acara jalan-jalan ya….pastilah akan kulakukan nanti setelah toko-toko bukak lagi seusai hari H lebaran…..Walau hanya di Simpang 5, pasar Johar, atau ngunjungin mall yang baru di Kota Semarang seperti DP Mall dan Hypermart…saya kira cukupan lah buat acara jalan-jalannya….Mau ke luar kota juga kayaknya males wong jalanan di hari-hari itu pastilah macet……Bagaimana dengan acara silaturahmi….?! Rencananya hari Minggu pagi keluarga besar Yogya akan datang ke Semarang buat nengok si bayi Lani…..terus sorenya keluarga Kediri yang gantian datang…..jadi gak masalah khan….?!

Bagaimana….?! mau nyoba berlebaran tanpa mudik…..?! Sekali-kali bolehlah dicoba….mosok setiap kali lebaran kita harus kemrungsung terus…..Yang jelas menurut Ustadz Ali Muchson, lebaran itu tidak harus identik dengan mudik…… tidak harus identik dengan hura-hura…..karena intinya lebaran bukan itu…..melainkan kembali ke fitrah kita sebagai manusia yang suci….bebas dari dosa….meningkat amal ibadahnya….sekaligus meningkat kualitas kehidupannya sebagai manusia seutuhnya…..

Tapi ini hanya alternatif acara lebaran…..Kalau suatu lebaran nanti saya ada banyak waktu, kesempatan dan rezeki….ya…pengen mudik lagi…..soalnya Yogya saat lebaran itu sepi dari mahasiswa….hingga keindahan Yogya akan terpancar sepenuhnya tanpa terganggu semrawutnya lalu lintas…..dan itu hanya terjadi saat lebaran….maka dari itu saya selalu kangen dengan acara mudik ke Yogya…..(Eh….koq tulisanku jadi ngelantur ya…….).

maaf-lahir-batin.jpg

4 responses to “Lebaran Tanpa Mudik…..

  1. wah selamat hari raya idul fitri 1428 H, mohon maaf lahir dan batin,
    … lebaran tanpa mudik ? pernah tuch tapi dulu waktu bujangan jadi rasanya nglangut karena harus jogo rumah sendirian tapi yo jbadan terasa capek, kurang tidur karena harus jogo rumah itu tadi.
    Njur oleh2 dari mudik hanya satu kalimat yg tepat kayak iklan tuch … capeeee dech ….

  2. Halo Mas, lebaran taun ini mudik ngga?
    Saya sudah biasa ngga mudik (ke Jatim), karena sering ketemu ortu di luar lebaran, mereka hobby nengokin putunya di Jakarta (lagi anak saya 3 masih kecil2 sih..).
    Setuju bgt kalo Lebaran tidak identik dengan mudik, yang penting silaturahim dengan keluarga harus terus dilakukan sepanjang hari. Salam kenal. Saya Widyaiswara Departemen Keuangan (BPPK Depkeu).

  3. Agus Santoso Putro

    Halo Mas,
    Artikel njenengan bagus buanget…
    insyaallah tahun 2010 ini saya ngalami cerita panjenengan. karena babyku jeh mungil umur 4 bulan.

    Salam
    Agus Sp.

  4. Setuju Pak, harus dimasyarakatkan lebaran tanpa mudik.. Lebih tenang, puasa bisa pol, plus bisa konsentrasi ibadah.. Apa lagi 10 hari terakhir kan harusnya lebih meningkatkan ibadah ya Pak..
    Semoga semakin banyak yang memutuskan untuk lebaran tanpa mudik..
    Semogaaaa..🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s