Nglajo….

Istilah ini pertama kali saya tahu saat mulai awal-awal kuliah di kampus UGM pertengahan 90-an…..utamanya datang dari temen-temen kita yang berasal dari Klaten dan sekitarnya…yang tiap pagi selalu berangkat ke kampus dari rumahnya yang lumayan nanggung itu, dekat juga nggak jauh yo gak begitu amat….hingga mau kost juga rasanya nanggung….dan memilih untuk nglajo atau nglaju saja…. Na….peristiwa nglajo itu ternyata akhir-akhir ini juga melanda diriku yang widyaiswara ini….Sebenarnya sih, setiap panitia diklat pasti menyediakan tempat penginapan bagi kita-kita bila pengen nginep…but karena alasan nanggung tadi, disamping gak ada tempat nginep senikmat di rumah, utamanya saya memilih buat nglajo dari rumah…

Peristiwa paling fenomenal dari nglajo saya adalah saat awal-awal jadi WI dan kitanya di tugaskan di Grobogan/Purwodadi, Kota Kecil di sebelah timur Semarang. Waktu itu karena merasa gak akan merasa terlambat jika langsung berangkat paginya dari Semarang, saya memutuskan buat nglajo. But karena belum hapal jalur bus yang ke arah Purwodadi, sekalian ragu apakah subuh-subuh sudah ada bus yang kesana….maka saya mutusin buat ngajak temenku naik motor buat kesana…dan ternyata dingin campur capek juga mbonceng motor pagi-pagi Semarang-Purwodadi….dan saat hal itu saya ceritakan pada temen-temen WI, Mr. Ramli dengan enaknya berkata “Widyaiswara dari Semarang-Purwodadi koq ngojek”….dan demikianlah muncul julukan widyaiswara ojeg pada diriku…dan itu baru ilang saat suatu hari aku putusin nglajo juga tapi dari Semarang-Jepara dan kali ini dengan naek taxi….gak pa-pa mahal dikit asal julukanku sebagai mr. Ojeg hilang…..

Banyak dukanya jika ditanyaan suka dukanya. Sukanya ya…paling bisa tidur di rumah, ketemu anak istri, walau tetap gak bisa nyenyak juga tidurnya karena pagi-pagi sudah harus berangkat…disamping ada rasa deg-degan juga karena takut bus yang kutumpangi macet atau kena halangan hingga aku terpaksanya telat sampai lokasi diklat….Sebagai contoh saja saat nglajo ke Jepara….Berangkat via travel dari Semarang jam 10, aku harus deg-degan di jalan karena jalanan di daerah Sayung Demak macet total akibat diperbaiki hingga nyampai Jepara baru jam 1 siang…..walau untungnya jadwal ngajarnya baru jam 2 hingga aku gak terlambat. Peristiwa lain adalah saat aku mau ke Kebumen, akunya terpaksa naik bus yang penuh karena kalo naek bus berikutnya aku pasti telat ngajar di Kebumen…..Yang gak enak adalah akunya harus duduk diatas mesin di dekat sopir selama hampir 3 jam baru dapat tempat duduk….wuih capeknya…..

Nglajo yang agak enak adalah dari Semarang ke arah selatan…..misalnya ke Salatiga yang hanya butuh waktu 1 jam dari Semarang, atau ke Kartosuro yang hanya butuh dua jam hingga aku cukup berangkat setelah sholat subuh gak bakalan telat sampai ke lokasi. Dan dengan semangat sudah tahu jalurnya ples pengen coba-coba rasanya…..aku nyoba nglaju pas berangkat ke Sragen Jum’at kemaren walau untuk itu aku harus berangkat jam 3 pagi dari Semarang mengingat jarak Semarang-Sragen via bus sekitar 4 jam….Sebenarnya sih waktu itu mongga manggu juga antara nglajo atau berangkat sore….but karena sore itu kepala saya agak pusing akibat masuk angin maka saya putusin tidur duluan sore hari untuk nyoba nglajo di keesokan harinya….

Akibat tidur sore maka malam harinya saya gak bisa tidur bahkan hingga jam 11 malam. Saat baru mau akan tidur (or sempet tidur sebentar ding), jam 11.30 malem, anak saya yang kecil malah bangun….agak rewel ples nangis hingga akunya terpaksa bangun lagi….sempet marah-marah juga aku waktu itu…apalagi baru satu jam kemudian anak kecil saya itu mau tidur lagi….dan tentu saja baru setengah jam kemudian aku bisa mulai tidur….Jam weker di kepalaku berbunyi saat jam di ruang tamu menunjukkan pukul 02.45 WIB……walau masih males tak paksakan diri saya buat mandi and bersiap-siap (walau gak banyak karena sudah tak siapin sejak sore hari…), tepat jam 3 subuh aku berjalan ke jalan raya depan terminal Banyumanik….Hmmm…agak ngeri juga malem-malem keluyuran di jalanan but ternyata di depan Banyumanik ada juga para penglajo lain seperti diriku (yang kayaknya juga PNS tuh…).

Belum setengah empat, bus yang saya tunggu sudah datang….Segera kucari tempat duduk sebelah dalem agar bisa segera tidur karena rasanya masih ngantuk banget….but ternyata udara kemarau pagi itu terasa dingin, walau aku sudah pakek jaket ples topi kuncung buat nutupin kedua belah telingaku….utamanya karena hembusan angin yang terasa semribit…..brrr…..brrr….brr….. Walah gak usah isin-isinan, saya segera ndlesep ning korden bus….hhmmm agak anget, enak buat ngruntel and ngobatin kantuk…… dan bener juga, gak lama aku sudah jatuh tertidur dengan pulesnya….Sempet byar pet sebentar, tapi yang jelas sepanjang jalan Semarang-Solo banyak saya habiskan dalam alam bawah sadar….hingga tahu-tahu saya geragapan saat bus yang saya tumpangi masuk dalam terminal Solo…Hmmm…..baru pukul 5.45. Masih ada waktu buat kongkow-kongkow sejenak sekedar ngilangin pusing…..sebelum kemudian naek Sumber Kencono ke arah Sragen….

Acara ngajar di Sragen saya lalui dengan sedikit kurang mood…..maklum tidurnya kurang….malah saya sebelumnya berniat gak ikut sholat Jum’at karena pengen nyaur utang tidur….walau akhirnya gak jadi wong diajak panitia Jum’atan bareng….but selesai Jum’atan saya tetep berusaha sempetkan diri buat tidur sebentar. But saat bersiap-siap untuk istirahat….eeh tau-tau panitia memberitahu agar nanti malam saya harus melanjutkan acara ngajarnya dengan materi lain….Waduh….bakalan tambah penderitaanku seharian ini….luweh lah, yang penting tidur sebentar dah…..bangun tidur acara ngajar saya teruskan, walau harus dengan doping ‘Antangin’ dan ngemut permen Fisherman Friend buat mencegah batuk-batuk….Sorenya saat selesai ngajar, pengennya sih bobok sore….but lagi tidur-tiduran ayam, temenku WI dari Sragen’Mr. Harno’ masuk kamar and ngajak ngobrol ngalor ngidul….bahkan setelah sholat Magrib aku malahan diantar ke Matahari buat beli baju….akibat aku gak bawa salin sementara bajuku sapari sudah kecut…..Tapi demikianlah, malam hari itu aku bener-bener capek….gak mood babar blas hingga belum jam sembilan acara ngajarku segera tak akhiri….ngantuk and pengen cepat-cepat tidur pulas….

Ya…demikianlah acara nglajo saya ke Sragen….Satu yang dapat saya ambil hikmahnya dari nglajo adalah capek banget……ngantuk juga….BAB kagak lancar….bikin lemes….dan yang jelas ngajar jadi nggak nikmat….gak enjoy….bikin kapok lah….bahkan tulisan ini juga masih kena imbas dari nglajo itu….alias kurang darah juga……weeehhh….

One response to “Nglajo….

  1. salah siapa suruh nglaju kalau capek gitu siapa yang merasakan lu sendiri kan ! Tapi saya sendiri juga nglaju lebih dari 20 tahun alasanya sama seperti bapak tanggung jarak dan biaya operasional, yang mungkin lebih banyak kalau kos. tapi ya itu tadi susahnya caapek banget mau mutasi sulit, jarak yang aku tempuh sekitar 2 jam naik bus. Menurut saya nglaju tidak mengurangi produktifitas kerja, kalau dianggap mengurangi produktifitas yang tidak nglajupun bisa. Jadi kalau mau laju, laju saja tidak usah mikir banyak-banyak bikin pusing,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s