Berakit-Rakit ke Hulu, Berenang Ketepian….

090203_131532

Terus terang saja, judul diatas gak ada hubungannya dengan ilustrasi yang mengiringi tulisan ini yang menunjukkan kegemaran baru saya yang bikin oran-orang berkata bahwa saya semakin item saja….bukan pula berhubungan dengan lagunya Bang Rhoma….kali ini saya hendak menceritakan pengalaman pertama saya dalam melakukan sitting program (di tempat saya sih sering disebut sebagai mel open…..walau yang saya tulis itu hanya cara nyebutnya and bukan bentuk tulisannya yang sampai saat ini gak pernah aku ketahui…). Sitting program merupakan salah satu cara seorang widyaiswara belajar, yakni dengan ikut widyaiswara lain yang sudah berpengalaman dalam mengajarkan sebuah materi.. Disini widyaiswara yang ‘ngikut’ akan berupaya belajar tentang sagala hal yang berhubungan dengan materi, baik content materinya, metode pengajarannya termasuk ice breaking and instrument yang diberikan pada materi tersebut, serta cara melakukan pengelolaan kelas selama proses belajar mengajar berlangsung….

Terus terang, setelah 2 tahun lebih saya jadi widyaiswara, baru kali ini saya ‘bersedia’ melakukan sitting program…soalnya saya lebih suka belajar pakek metode lain seperti baca modul, ngelamunin skenarionya sendiri, diskusi dengan temen lain ples ngebaca sendiri renferensi yang terkait . Padahal sitting program merupakan salah satu tradisi di instansi kami buat meningkatkan kualitas widyaiswara baru. Tapi memang sayanya yang wegah duduk berlama-lama di kelas….gak ngapa-ngapain…alias hanya mengamati orang lain mengajar (soalnya kelingan masa-masa diklat yang menjemukan jika widyaiswara-nya membosenkan….) hingga mungkin saya sedikit dianggap kemaki juga ya…..tapi mo gimana lagi, bagi saya sitting program adalah kebutuhan seorang widyaiswara dan bukan sebuah kewajiban…alias dipaksa-paksa buat ngikut. Asal dari peserta gak ada komplen tentang cara mengajar…jalan saja. Bahkan komplen pun jika cuman satu atau 2 kali gak masalah….wong kualitas mengajar juga tergantung jam terbang. Saat pertama mengajar sih pastinya masih grogi and sibuk ngapalin materi yang emang belum ‘tune in’ hingga belum begitu baik….jadi salah dooong jika pengalaman pertama mengajar kitanya langsung dituntut baik….Khan yang penting bukan kualitas mengajar pada satu proses belajar mengajar….yang lebih penting adalah bagaimana seorang WI memperbaiki kualitas mengajarnya pada kesempatan berikut…..

Rekor sitting program saya akhirnya pecah saat terpaksa harus melakukannya pada materi Mind Setting buat prajab…Dalam hal ini saya terpaksa ngikut sitting program mengingat materi yang diberikan berjumlah 24 JP alias 2 hari terus menerus….Pengennya sih menghindar tapi sudah tak coba ngelamunin berkali-kali bagaimana mengajarkan materi ini….ples acara mborong buku-buku buat ngenambah daya khayalku….apalagi yang pas acara renungan yang bikin sebel juga karena akunnya yang cengengas-cengenges ini diharuskan membawa peserta ke suasana syahdu ala metodenya ESQ yang babar blas gak aku sukai…..(hingga bikin menunda buat ngambil materi ini tahun kemarin….tapi berhubung poin and coin-nya begitu menjanjikan maka…..hi…hi….hi… nekad saja dengan motivasi ikut-ikutan menikmati lah…. ). Yang tambah bikin sebel adalah sikap WI lain yang ngeden-ngedeni (basa Indonesianya menakut-nakuti) tentang materi ini yang berat and penuh dengan beban moral karena menyangkut perbaikan mental PNS di masa depan…..wuiiih tambah bikin guenya ngeper and terpaksa harus sitting dulu ni….apalagi koordinator materi juga mewajibkan setiap WI yang ngambil buat sitting dulu sebelum ngajar….kalo belum sitting gak akan dijadwal ngajar….(kejem juga but mungkin itulah alasan utamaku buat sitting…..he…he…he…)

Seperti halnya dengan pengalaman pertama laen maka pengalaman pertama dalam sitting juga ingin kunikmati dengan istimewa….Yang pertama tentu saja adalah milih WI yang pengen aku tauladani….Dalam beberapa kesempatan saya bahkan sempat menolak ngikut karena gak begitu cocok dengan WI-nya….tapi berhubung sudah bulan Maret maka akhirnya saya milih ngikut Mr. Susigit Kusbandriyo salah seorang WI senior dengan pangkat IV/e….walau sebenarnya agak males juga akunya ngikut beliau mengingat sikapnya yang sedikit pendiem and kurang cocok dengan gaya saya yang slengekan…. Pengennya sih ngikut Pak Adi saja but koordinator dengan tegas menolak permintaanku karena Pak Adi pun masih baru dalam memfasilitasi materi ini….Ya…gimana lagi, suka gak suka aku harus tetep melakukan…Sebagai bukti ketidaksukannku adalah reaksi alami tubuh yang tiba-tiba meriang alias panas dingin pada malam hari sebelum mel open…..hingga bikin aku ragu-ragu lagi….tapi berhubung ditunda atau tidak aku tetep harus melakukan itu maka walaupun sedikit merasa kurang sehat tak tekad-tekadi buat melakukannya saat itu juga….rawe-rawe rantas malang-malang pandaan….eh….putung ding……

Yang terjadi kemudian adalah sesuatu yang menyenangkan….!! Terus terang saya sangat menikmati pengalaman pertama saya dalam sitting program….Soalnya ternyata pembelajaran materi Mind Setting sangat menyenangkan….banyak instrumen yang diberikan hingga widyaiswara pun gak banyak kakehan omong dan hanya sesekali membimbing pekerjaan peserta, utamanya dalam mengisi form-form pola pikir tetap dan pola pikir berkembang…bahkan saya pun yang cuman pendamping pun ikut larut dalam kesibukan peserta….trima kasih tentu saja akan saya berikan pada Pak Susigit yang telah bersedia untuk saya ganggu acara ngajarnya…skalian memberikan pengalaman sitting program yang menyenangkan bagi saya….hingga sempat terfikir untuk sitting program lagi kapan-kapan….tentu saja dengan materi dan widyaiswara yang berbeda….

Dan begitulah acara berakit-rakit ke hulu and berenang ketepian milik saya….soalnya walau pengen lagi, tapi tetep saja sitting program penuh dengan penderitaan….utamanya dalam mengatasi rasa kantuk yang datang ples bosen juga….maklum namanya juga widyaiswara, biasa ngomong…eee…sekarang disuruh ndengerin….cuapek banget. Apalagi model belajar saya bukan termasuk yang auditory….Tapi walaupun sakit, tapi saya tetep menyarankan agar mengikutinya saat Anda bener-bener membutuhkan….Buktinya, setelah sitting saya mendapat gambaran menyeluruh tentang model pembelajaran pola pikir PNS yang 24 JP itu hingga jadi tambah pede buat mengajarkan pada nantinya…. walau gak perlu nunggu lama-lama buat praktek…soalnya tanggal 30 dan 31 Maret saya sudah dijadwal buat ngampu materi itu….ibarat inilah saatnya memetik buah penderitaan…..bayangkan 24 JP man….poinnya saja berapa….apalagi coinnya…..

One response to “Berakit-Rakit ke Hulu, Berenang Ketepian….

  1. Salam kenal Pak Lutfi..
    Mungkin program Sitting yang Bpk maksud sama dengan yang biasa kita lakukan pada waktu kuliah “sit in” alias duduk di kelas orang lain dengan tujuan memperoleh pengetahuan tentang materi yang diajarkan. Dan kalau tidak salah, bagi widyaiswara melakukan pengamatan proses pembelajaran di dalam kelaspun bisa menghasilkan point juga..Lumayan juga kalau kita rajin Sit in

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s