Category Archives: Jalan-Jalan

Suatu Hari di Parangtritis (Akhirnya….)

“Mosok kowe rung tahu nang Parangtritis….?! Padahal kowe nang Yogya lak yo suwee banget to….?! Tenane Mas…?! Demikian bertubi-tubi Mr. Vandoyo menanyai saya seolah gak percaya dengan pengakuan bahwa saya seumur hidup belum pernah ke Pantai Parangtritis….sebuah pantai indah di selatan Kota Yogyakarta….Saya hanya mesam mesem saja mendengar keheranan Mr. Vandoyo, yang saat itu menjadi temen dudukku selama perjalanan PKL dari Semarang ke Yogya. Kalau diceritakan sih panjang dan separo garing juga….Gimana tidak, sebagai mahasiswa yang berasal dari kota kecil seperti Kediri…sangu kuliah saya memang hanya pas-pasan…apalagi ortu saya juga PNS yang berknalpot satu saja…hingga bisa dikatain sudah bisa kuliah saja sudah untung….apalagi mulai tahun ke-4 saya kuliah, adek saya juga ikut-ikutan kuliah hingga tambah berat saja beban ortu….

Lalu saat sudah mulai pegang duit…eee….ada kendala campur tekad….mengingat Parangtritis adalah sebuah pantai indah nan romantis, maka harusnya kedatangan pertama saya itu juga harus fenomenal alias dalam rangka pacaran gitulah….he…he…he…kayalan anak muda memang kadang muluk-muluk. Lalu saat punya pacar, waktu ketemuan malah jadi sempit akibat kitanya berdua harus berjauhan….Na….saat sudah menikah….baru bulan madu sebulan, istri saya sudah hamil hingga terpaksa gak enak buat diajak ke pantai…hingga tertunda lagi…..sibuk kerja….tertunda lagi….dan lagi….dan baru hari itu…Senin, 4 Agustus 2008 akunya berkesempatan menengok pantai nan indah itu…..itupun bukan karena disengaja….hanya gara-gara nganterin peserta piknik sebelum acara PKL…dan ditemani bukan oleh seorang gadis cantik lagi…..Ya….gak pa-pa lah, daripada tidak pernah sama sekali….

Penunggang Kuda di Paris

Penunggang Kuda di Paris

Baca lebih lanjut

Iklan

Nglajo….

Istilah ini pertama kali saya tahu saat mulai awal-awal kuliah di kampus UGM pertengahan 90-an…..utamanya datang dari temen-temen kita yang berasal dari Klaten dan sekitarnya…yang tiap pagi selalu berangkat ke kampus dari rumahnya yang lumayan nanggung itu, dekat juga nggak jauh yo gak begitu amat….hingga mau kost juga rasanya nanggung….dan memilih untuk nglajo atau nglaju saja…. Na….peristiwa nglajo itu ternyata akhir-akhir ini juga melanda diriku yang widyaiswara ini….Sebenarnya sih, setiap panitia diklat pasti menyediakan tempat penginapan bagi kita-kita bila pengen nginep…but karena alasan nanggung tadi, disamping gak ada tempat nginep senikmat di rumah, utamanya saya memilih buat nglajo dari rumah…

Peristiwa paling fenomenal dari nglajo saya adalah saat awal-awal jadi WI dan kitanya di tugaskan di Grobogan/Purwodadi, Kota Kecil di sebelah timur Semarang. Waktu itu karena merasa gak akan merasa terlambat jika langsung berangkat paginya dari Semarang, saya memutuskan buat nglajo. But karena belum hapal jalur bus yang ke arah Purwodadi, sekalian ragu apakah subuh-subuh sudah ada bus yang kesana….maka saya mutusin buat ngajak temenku naik motor buat kesana…dan ternyata dingin campur capek juga mbonceng motor pagi-pagi Semarang-Purwodadi….dan saat hal itu saya ceritakan pada temen-temen WI, Mr. Ramli dengan enaknya berkata “Widyaiswara dari Semarang-Purwodadi koq ngojek”….dan demikianlah muncul julukan widyaiswara ojeg pada diriku…dan itu baru ilang saat suatu hari aku putusin nglajo juga tapi dari Semarang-Jepara dan kali ini dengan naek taxi….gak pa-pa mahal dikit asal julukanku sebagai mr. Ojeg hilang….. Baca lebih lanjut