Monthly Archives: Agustus 2007

Mengajarkan Win-Win Solution dengan Bekal Pilek……

Acara mengajar saya yang padat di bulan Agustus mau tidak mau membikin kondisi fisik saya menurun….bahkan harus pilek….sesuatu yang aneh bagi saya yang gemuk ini….. Soalnya, biasanya penyakit saya adalah batuk tanpa disertai pilek….Naaa…ini malah pilek tanpa batuk…… Melihat kondisi saya ini, anak saya si Wulan hanya komentar pendek….”mangkanya Pak….minumnya pake air putih saja…..jangan pake es teh terooos……” Walah, mana bisa saya terbebas dari jeratan es teh kegemaranku….. Sorry Nak….nasehatmu memang bagus….tapi belum waktunya nasehatmu itu Bapak turuti he….he…he….

Na….disaat-saat pilek begini…..eee….sama Mr. Agus saya malah diminta nggantikan Pak Ramli buat ngajar ”Team Building” di Kudus…..But demi…..tugas itu saya terima dengan penuh rasa tanggung jawab……. Sengaja saya berangkat sore dari Semarang, rencananya sih mau mbetulin and mersiapin game-game menarik buat nutupin kepilekanku…. Akan tetapi, berhubung Bus yang kutumpangi berhenti di pom bensin dekat ’Matahari Store’ Kudus maka aku sempatin dulu menikmati udara malam Kota Kudus….jalan-jalan….sekalian nyari makan….dan tentu saja tetap dengan minuman kegemaranku…..Es Teh dua gelas……(he…he…he… jadi ingat saat ngajar di Jepara….waktu itu saya batuk….sudah dua minggu gak sembuh-sembuh….eee sangking jengkelnya aku mampir di warung dekat Pasar Jepara….minum es teh tiga gelas…..dan besoknya batuknya malah sembuh total…..) Baca lebih lanjut

Iklan

Mengajar Orang Yang Gak Niat Belajar

Kalau kemaren saya sudah menceritakan cara ’ngakali’ orang capek agar mau belajar…..maka kali ini saya ditugasi ngajar orang yang gak niat belajar. Bagaiimana tidak….?! Jadwal mengajar saya adalah hari Jum’at siang, sehabis Jum’atan dan berakhir sampai jam 9 malam. Padahal Sabtu khan libur, tanggal merah lagi….Bayangkan betapa kemrungsungnya peserta yang pengen pulang……Bahkan kalau mau jujur, saya sendiri yo agak aras-arasen ngajar ’cos hawane wes prei itu…..Dan yang lebih parah, salah satu panitia sempat membujuk saya buat ngakhiri kegiatan mengajar pada saat Magrib saja……Berat….!!

Saya sendiri sebenarnya agak grogi juga ngajar hari itu…..Soalnya pengalaman lalu-lalu saat ngajar orang-orang ’gak niat’ memang begitu berat, merusak mood ngajar, bahkan sedikit provokasi peserta juga sempat saya terima…..bikin trauma deh….. Apa lagi peserta diklat ini berasal dari Provinsi Jawa Tengah yang terkenal kritis ples ngeyel-ngeyel…….But sekali lagi cara terbaik menghadapinya bukanlah mengandalkan bakat mengajar dan kemampuan komunikasi yang top, melainkan perencanaan and skenario mengajar yang harus disusun dengan maksimal…… So….ibarat mau bikin film, nyusun skenarionya yang berat, sedangkan saat pelaksanaan….tinggal ngglundung saja…..

Baca lebih lanjut

Giliran Wong Sragen Bicara Tentang Perkantoran

Pernahkah Anda ngajar di depan orang-orang yang ngantuk…..capek…. bahkan sedikit gak enak badan….?! Benar-benar anyel !! Demikian yang saya rasakan Selasa pagi saat mengajar Manajemen Perkantoran di Kabupaten Sragen. Biasanya saat mulai mengajar di pagi hari, saat peserta masih fresh, saya selalu hantam dengan segala macam teori….. naaa…begitu mereka mulai bosen….baru tak ubah model pembelajarannya dengan lebih nyantai…Tapi ini susah…..baru mulai saja mereka sudah ngantuk……Ah…!! Terpaksa jurus-jurus lucu tak kerahkan….mulai dari Polo, Basiyo sampai Mas Thukul tak kerahkan……but hasilnya sama saja…….Ngantuk…..!! Susahnya…….

Tapi saya tak sepenuhnya menyalahkan peserta koq…..Saya lihat mereka kemaren malam sudah dibikin capek dengan segala jenis pelajaran sampai malam…..bahkan jam 10 malam mereka masih harus apel malam…..dan sampai jam 12 malam, masih kudengar para peserta yang berkeliaran….. Kemudian menurut peserta, jam 3 pagi mereka sudah harus bangun…..Gak tau apel paginya jam berapa but yang jelas setengah enam mereka sudah harus senam pagi…….Lha….gimana gak capek plus ngantuk….Kadang-kadang saya sendiri tidak habis mengerti dengan jadwal ketat yang diatur panitia diklat…. Bermacam-macam kegiatan digelontorkan pada peserta dengan begitu padatnya….tanpa memperhatikan kebugaran fisik peserta…..OK…OK mereka selalu sediakan obat-obatan or tenaga medis…..tapi khan obat terbaik adalah pencegahan dan itu adalah tidur yang cukup bukan…..?! lanjut

Saat Hape Yang Selalu Kubawa Ketinggalan

Kali ini giliran saya mengajar di Sragen….Kabupaten Paling Timur dari Jawa Tengah bagian selatan…..Rencananya sich hari Senin sore saya berangkat ke Sragen…..nginep sana, buat istirahat agar hari Selasanya bisa kuat ndalang sampek sore…..cause ngajarnya khan selama 12 Jam Pelajaran…….Tapi hari Senin itu kegiatanku lumayan banyak di Kantor hingga saya terpaksa harus sampai siang di Kantor…..bahkan dengan capek lagi…..So…sebelum sore berangkat ke Sragen, saya sempatkan ngliyep dulu……But berhubung waktunya yang agak mepet ples perasaan aku sendiri yang nggak tenang, takut kemalaman, walau masih jam 3, aku sempat geragapan juga bangunnya……Untung istri setia sudah siapkan semua keperluan, so….tinggal sholat njur cabut…… Tapi memang tidak baik kita memulai sesuatu dengan buru-buru…..buktinya, walau istriku telah siapkan semuanya untukku, termasuk ces-cessan Hape….tapi Hapenya sendiri sangking terburu-burunya malah lupa kubawa…..Sebenarnya belum jauh juga saya berjalan saat sadar Hapeku ketinggalan, tapi gak bawa Hape khan gak bakalan…..so….daripada balik rumah, saya pilih naek bus yang tiba-tiba melintas di depanku saja……..

Rencana awal sich pengen cepat-cepat nerusin tidur siang aku yang ternoda tadi…..but….saat baru lier-lier……BRAKK….!! Tiba-tiba saja bus yang kutumpangi nabrak bus laen yang ada di depannya…..Gak parah sich….kaget juga nggak…..tapi urusannya pasti jadi lama, saat para Polisi itu menghampiri my bus…..so….dengan still tenang….tak setop saja bus Patas Solo yang lewat….dan segera melupakan kejadian tadi…… Baca lebih lanjut

Bulan Agustus adalah Bulannya Penyuluh

Kembali ke Habitat

Bagaimana tidak….?! Ada satu angkatan Diklat Penyuluh Tingkat Dasar yang harus kugarap….dan itu dimulai minggu depan selama satu minggu…..Kemudian mulai pertengahan Agustus…..aku harus nggarap Diklat Penyuluh Tingkat lanjutan…..sebanyak dua angkatan….masing-masing selama 12 hari……Belum lagi ada tawaran buat ngegarap Diklat Participatory Rural Appraisal (PRA) di Kabupaten Banyumas selama 10 hari…..wuih….penuh sekali….sampai gak bisa napas….utamanya buat diklat-diklat Prajabatan…..apa masih ada waktu…..?!

Ya…demikianlah….mulai akhir Juli kemaren….aku mulai balik ke habitat….alias kembali pada ilmu-ilmu pertanianku, khususnya masalah agribisnis yang menjadi latar belakang sekolahku……Dan pada awalnya sih berat….tapi begitu menjalaninya, jelas ada kenikmatan tersendiri….utamanya pada batin yang merasa lebih puas….dan itu tak bisa saya bohongi….bayangkan…..kuliahku selama 8 tahun, sempat saya lupakan selama 8 tahun pula…..memang masih perlu diasah lagi sih….utamanya berkaitan dengan updating data or my memory yang sudah usang…..but dengan adanya internet…..segalanya no problemo…..tinggal search….klak-klik….klak klik….save as…..print……aku sudah jadi ahli pertanian lagi…..yah….itulah gunanya teknologi informasi kawan…..
baca lagi

Perbandingan Motivasi Kerja antara Guru vs Staf Struktural

Ada dua topik diskusi yang selalu saya sodorkan pada saat mengajarkan materi Budaya Kerja…..satu, “hambatan budaya kerja” dan yang lain adalah “urutan motivasi kerja”…… Untuk hambatan budaya kerja pada Prajabatan Golongan III Angkatan XI ini sudah pernah saya muat pada tulisan terdahulu….sedangkan urutan motivasi kerjanya akan saya coba ketengahkan pada kesempatan kali ini. Ada sedikit tambahan yang saya terapkan dalam instrumen, yakni mulai melakukan pembeda yakni berdasar profesi sebagai guru, staf struktural, dan staf kesehatan………

Dan ternyata ada sedikit perbedaan urutan, utamanya antara guru dan staf struktural…..Urutan motivasi kerja menurut para guru adalah : 1. Atasan Bijaksana; 2. Unit Kerja sesuai latar belakang pendidikan; 3. Hubungan emosional antar Karyawan; 4. Sarana dan Prasarana Kantor Yg Memadai; 5. Nilai-Nilai luhur yg dikembangkan di unit kerja Anda; 6. Pembagian dan Pendelegasian Tugas Yang Jelas; 7. Anda diberi cukup wewenang dan tanggung jawab untuk menyelesaikan pekerjaan Anda, 8. Kesempatan untuk aktualisasi diri; 9. Pekerjaan yang menarik dan menantang kemampuan intelegensia Anda; 10. Kesempatan; 11. Penghargaan untuk Pekerjaan Yang Dilaksanakan dg Baik; 12. Adanya Honor atau Insentif; 13. Adanya Peluang dipromosikan.
yang menurut staf strukturaldisini

Hukum Komunikasi Efektif Versi Guru Rembang

Rasanya sudah ketiga kalinya dalam tahun ini saya mengajar di Kabupaten Rembang. Bosenkah….?! Ya…namanya juga tugas….mana boleh kita bilang bosan….Tapi yang jelas, di Kabupaten ini saya ketemu ’friends’…. dalam arti ketemu someone yang seumuran….Ya….Mr. Nursalam yang notabene merupakan pejabat Diklat di kabupaten Rembang….dari segi usia, beda-beda tipis lah sehingga enak diajak komunikasi…..bukan berarti yang lainnya tidak enak diajak komunikasi….tapi saya kira Anda mengerti bahwa berkomunikasi dengan orang yang seusia rasanya beda gitu…..

Sebagai contoh keakraban diantara kami adalah seringnya dia SMS jika tahu saya yang datang dan mengajar disana…..mulai dari berangkat….trus ungkapan ”sudah sampai dimana..?!” saat aku sedang diperjalanan….atau ”wis teko bos….” saat kira-kira aku sudah nyampai di hotel….. Belum lagi acara makan siangnya yang selalu dicarikan keluar dan pasti spesial itu…..kalau dulu dia pernah memperkenalkan aku pada ”gimbal teri”….maka yang kemaren itu dia ngajak aku milih….mau ke ”lontong tuyuhan” atau ke ”asem-asem sapi”….Dengan alasan lebih dekat tentu saja aku akan milih ke ”asem-asem sapi”, walau di ”lontong tuyuhan” aku diiming-iming penjualnya yang cantik-cantik……emangnya gua mau makan penjualnya apa….Padahal aslinya alasanku hanya satu…..apapun makanannya yang penting minumnya es teh……dua gelas…!! hasil diskusi disini